BERITA TERKINI - MALAYSIA

Merantau Mencari Sebuah Kehidupan
Tarikh: 08/12/2016
 
OLEH: MOHD SYAIFUL AZIM MUSTAFAH

Meninggalkan kampung halaman dan merantau mencari rezeki di tempat orang bukan sesuatu yang mudah untuk dilakukan. Banyak pertimbangan perlu dibuat. Banyak juga persoalan-persoalan yang perlu dijawab. Bagaimana dengan keluarga yang ditinggalkan? Apakah penghidupan di rantau orang seindah dengan yang diimpikan? Apakah dapat menyesuaikan diri dengan persekitaran baru lagi asing?

Banyak sudah yang aku didengar tentang nasib dan layanan yang diterima oleh warga asing di rantau orang. Sedikit sebanyak agak menakutkan aku. Ada yang terpaksa pulang kerana ditipu agen. Tidak dibayar gaji. Macam-macam lagi yang aku dengar. Tapi aku tetap bulatkan tekad kerana aku yakin dengan ketentuan Allah. Selagi ada usaha, selagi itu lah ada jalan. Aku berpegang pada hakikat itu. Malah itu lah yang diajar oleh kedua orang tua aku selama ini.

Hidup perlu atas usaha sendiri. Jangan terlalu mengharap ihsan dan bantuan orang. Ini lah antara rentetan perjalanan hidup insan yang hanya ingin dikenali sebagai Hassan, anak jati Palembang yang datang merantau ke Malaysia sejak 10 tahun lalu. Tidak mahu gambarnya difoto atas alasan tidak mahu dikenali tetapi sedia memberikan kerjasama untuk berkongsi perjalanan hidupnya sebagai anak rantau. Katanya, ketentuan Allah jua lah yang membawanya datang ke Malaysia. Segalanya-galanya sudah terencana.

“Saya masih ingat waktu menjejakkan kaki ke bumi Malaysia usia saya masih muda. Sekitar 21 tahun. Banyak pengalaman saya kutip di sini. Tempat ini jugalah yang mematangkan saya. Di sini jugalah bermulanya hidup saya yang baharu. Cuba bayangkan, saya tidak ada kenalan di sini. Datang ke sini pun seorang diri. Saya hanya berbekalkan semangat dan pesanan arwah kedua orang tua saya. Saya anak tunggal, tidak punya adik beradik. Segala-galanya saya lalui dan jalani hidup ini secara sendirian,” katanya memulakan bicara.

Menurut Hassan, ketika di Palembang, dia tidak mempunyai sebarang pekerjaan tetap. Berbekalkan tulang empat kerat dia berkerja sehingga malam untuk menampung kehidupan dan menyara kedua orang tuanya yang sudah uzur. Ayah ketika itu langsung tidak boleh melakukan apa-apa kerja. Matanya sudah kabur. Ibu pula sering sakit-sakit.

“Jadi aku yang harus berkerja. Walaupun ada saudara mara, kami tidak mahu menyusahkan sesiapa. Mereka juga ada keluarga untuk disara. Aku tidak malu mengaku bahawa aku dilahirkan dalam keluarga yang agak susah. Kemiskinan sebenarnya banyak mengajar aku dan membuatkan aku tabah untuk mengubah hidup aku,” katanya.
Setelah ayahnya meninggal, Hassan seperti hilang arah. Jiwanya kacau bila mengenangkan ibunya yang sering sakit-sakit. Terbayang satu persatu di benaknya, apa akan terjadi ada dirinya jika ibunya pula dijemput ilahi. Apa yang ditakutinya terjadi juga. Ibunya meninggal setelah dua tahun pemergian ayahnya.

Memandangkan dirinya tidak punya sesiapa lagi dalam hidupnya, Hassan membulatkan tekad untuk merantau, mencari penghidupan baharu dan mengubah nasib dirinya.
“Tahun ini sudah 12 tahun aku menetap di Malaysia. Aku juga sudah menjadi penduduk tetap sejak lima tahun lalu. Kalau mahu diceritakan perjalanan hidup aku di sini, terlalu panjang. Cukup lah jika aku katakan, Malaysia telah banyak mengubah kehidupan aku. Banyak kerja yang aku lakukan sebelum aku berjaya seperti yang kamu lihat sekarang. Perit, kepayahan, rasa sunyi, rindu pada kampung halaman, aku lalui seorang diri. Tetapi semua itu tidak mematahkan semangat dan tekad aku untuk berjaya dalam hidup,” tambahnya.

Menurut Hassan, kehidupannya mula berubah apabila bertemu dengan sepasang suami isteri rakyat tempatan yang ingin menjadikannya sebagai anak angkat setelah berkenalan hampir setahun dan mengetahui perjalanan hidupnya dirantau orang sebagai anak yatim piatu. Pasangan tersebut lah yang banyak membantu, memberikan modal untuk dia menjalankan perniagaan.

“Dulu saya berniaga sayur dari rumah ke rumah menggunakan motorsikal. Hampir tiga tahun sebelum dibantu oleh kakak dan abang angkat aku. Mereka memberi aku modal untuk membuka kedai runcit. Di sini lah bermulanya kehidupan aku. Daripada seorang yang tidak punya apa-apa, aku ditemukan dengan warga tempatan yang cukup baik hati dan ingin melihat aku berjaya seperti mana orang lain.

“Apa yang saya perolehi hari ini ibarat langit dengan bumi berbanding kehidupan saya di Palembang. Dulu gaji saya lebih kurang RM15 sehari. Itu pun nak dapat banyak itu, kena kerja sehari suntuk. Kalau nak diikutkan memang perit. Tapi aku tabahkan juga kerana terpaksa dan tidak punya pilihan. Kematian kedua orang tua menyuntik satu semangat baru buat aku. Itu lah yang membuatkan aku tekad untuk datang ke sini. Malaysia bagi aku bumi bertuah. Kalau kita rajin berusaha, tidak kenal jemu, pasti kita akan berjaya. Aku telah lalui semua itu dan mungkin ramai lagi warga Indonesia di sini yang berjaya mengubah hidup dan keluarga mereka hasil kemakmuran bumi Malaysia ini,” katanya.

Berlainan dengan Yusof Safrizal, 30 yang berasal dari Padang Lubuh, Padang, Sumatera Barat. Dia yang sudah 10 tahun berada di Malaysia tidak pernah terlintas untuk menjadi penduduk tetap seperti mana kedua orang tuanya. Dia yang memiliki perniagaan menjual pakaian dan kain di Padang tetap ingin pulang satu hari nanti meneruskan dan mengembangkan perniagaannya.
“Saya datang ke sini hanya untuk mencari rezeki. Biarlah ayah dan ibu di sini, kami adik beradik akan tetap tinggal di Padang. Kedai saya di kampung masih beroperasi dan diuruskan oleh adik beradik. Tugas saya di sini adalah untuk mengumpul wang dan bawa balik ke padang untuk kembangkan perniagaan kami,”katanya.
Dia yang menjual buah-buahan di Jalan Raja Alang , Kampung Baru tidak pernah menganggap kehadirannya di bumi Malaysia sebagai orang asing. Selain kedua ibu bapanya yang sudah menjadi penduduk tetap, beliau yang tinggal di Kampung Baru sudah menganggap tempat itu seperti kampung halaman sendiri.

“Di sini ramai warga Indonesia terutama orang Minang. Boleh dikatakan perniagaan di sepanjang jalan ini dikuasai oleh orang Minang. Saya tidak berasa seperti orang asing,” tambahnya.
Ketika ditanya kenapa datang ke Malaysia walaupun sudah ada perniagaan sendiri di Padang, Safrizal menjawab, perniagaan menjual kain tidak menjanjikan keuntungan tinggi kerana terlalu banyak persaingan. Kedatangannya ke Malaysia adalah untuk mengumpul wang untuk dijadikan modal bagi membesarkan dan mempelbagaikan lagi perniagaannya

“Tujuan saya datang hanya lah untuk berkerja. Kumpul duit sebanyak mungkin dan hantar balik. Untuk tinggal dan menjadi penduduk tetap, tidak pernah terlintas. Biar lah ayah dan ibu menjadi orang sini. Kami adik beradik akan tetap tinggal di kampung halaman di Padang untuk mewarisi semua peninggalan orang tua kami,” katanya.

Bagi Mohamad Dion, 20, pemuda asal Medan berketurunan Melayu Deli ini sudah empat tahun berada di bumi Malaysia. Anak kelahiran Pramsamia, Medan ini datang ke Malaysia sebaik sahaja menghabiskan persekolahannya.
“Saya datang ke sini untuk memperbaiki diri. Masa di kampung saya tidak buat apa-apa. Masa banyak dihabiskan dengan kawan-kawan. Saya fikir sampai bila mahu hidup begini. Kebetulan abang mengajak dan saya turutkan sahaja. Bagi saya apa salahnya, sekurang-kurangnya ada pekerjaan dan gaji. Boleh hidup berdikari dan tidak menyusahkan orang tua,” katanya.

Orang tuanya masih tinggal di Medan. Di Malaysia, mereka dua beradik tidak pernah lelah untuk mengumpul duit untuk menampung kehidupan keluarga di kampung. Seperti mana kebanyakan warga Indonesia lain, mereka juga tidak mahu terlalu lama tinggal di sini. Kampung halaman tetap dihati. Lambat laun mereka akan balik kerana pada mereka walaupun hujan emas di negeri orang lebih baik hujan batu di negeri sendiri.


[Halaman 1 / 2] | 1 || 2 |

Artikel

  3,000 peserta jayakan Kongres Budaya 2017 (15/04/2017)

KUALA LUMPUR 15 April – Lebih 3,000 peserta menjayakan Kongres Budaya 2017 yang menghimpunkan para budayawan, aktivis masyarakat, golongan akademik dan mahasiswa di Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), Bangi dekat sini hari ini.

Acara itu merupak...
 

  Kongres Budaya 2017 (01/03/2017)

KUALA LUMPUR. – Kerajaan Malaysia dengan kerjasama Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) akan menganjurkan Kongres Budaya 2017 bagi mencari idea-idea baharu yang boleh diketengahkan dalam usaha memperkasakan budaya dan adat Melayu yang semakin terhakis seja...
 

  Kongres Budaya 2017 Penegas Kepentingan Pembudayaan Masyarakat (01/03/2017)

KUALA LUMPUR: Sejak negara merdeka dan berdiri sebagai sebuah negara berdaulat, pelbagai cabaran berjaya ditempuh dalam mengorak langkah menuju kemajuan.

Bagaimanapun Penasihat Sosio Budaya Kerajaan Malaysia, Tan Sri Dr Rais Yatim berkata, selepas...
 

  Keteguhan jati diri angkat maruah dan martabat bangsa (07/12/2016)

Jati diri selalunya dirujuk sebagai keperibadian seseorang individu, bangsa atau sesebuah negara. Dari segi bahasa, jati diri bermaksud sejati, asli, murni atau tulen. Dari segi definisi, jati diri membawa pengertian tentang sifat atau ciri yang uni...
 

   (03/11/2016)

oleh ninotaziz

Mengadap Rebab
Bong wei... membalik tipo gak
Dage membue silolah cik wei
Dage membue silolah cik wei
Ayuhlah cik wei

Seperti suloh memain angin la...
Eh... bemban gugor di tapok
Selude cik wei... meningga maye la...
Ayu...
 

  Ola Bola Padat Dengan Mesej (03/11/2016)

OLEH: Huzaini Abdul Rahman
Apa menariknya dan istimewanya filem Ola Bola sehingga mencetuskan fenomena – tua, muda, kecil besar memperkatakan tentang filem arahan Chiu Keng Guan. Ada yang menganggapnya sebagai filem terbaik yang pernah dihasilkan s...
 

  Masyarakat Banyuwangi Gelar Kuda Kepang Di Malaysia (09/12/2014)

Klang , 7 Desember 2014. Hubungan Indonesia dan Malaysia tidak dapat dipisahkan dengan bidang seni dan budaya disamping bidang politik dan ekonomi. Persamaan ras, bangsa dan susur alur keturunan menyuburkan kembali seni dan kebudayaan kedua belah pih...
 

  Perbanyakkan Pertandingan Kebudayaan Untuk Martabatkan Budaya Nusantara - Rais  (22/09/2014)

KUALA LUMPUR, 21 Sept (Bernama) -- Pertandingan berunsur kebudayaan perlu diperbanyakkan dalam usaha memartabatkan budaya tradisional nusantara seperti tarian Zapin di negara ini, kata Penasihat Kerajaan Dalam Hal Ehwal Sosial dan Kebudayaan, Tan Sri...
 

  IFF Popularkan Malaysia Sebagai Destinasi Busana Muslim (26/08/2014)

PADANG, SUMATERA BARAT 26 Ogos - Usaha membawa Festival Fesyen Islam (IFF) ke peringkat antarabangsa tidak boleh dilihat sebagai pembaziran, sebaliknya, penganjuran acara itu adalah satu pendekatan mempopularkan Malaysia sebagai destinasi pelancongan...
 

  Kekal, Suburkan Identiti Nusantara - Rais (24/08/2014)

PUTRAJAYA 24 Ogos (Bernama) - Mengekalkan dan menyuburkan identiti Nusantara KeMelayuan memerlukan usaha kolektif merentas sempadan merangkumi politik, sosial dan ekonomi antara Malaysia, Indonesia, Brunei dan selatan Thailand, kata Penasihat Hal Ehw...
 

[Halaman 1 / 2] | 1 || 2 |





Hakcipta Terpelihara © 2024
Laman maya ini sesuai dilayari dengan resolusi skrin 1024 pixel x 768 pixel.
Pelayar internet mestilah sekurang-kurangnya daripada versi Internet Explorer 5.5 atau Mozilla Firefox.